/Ketua Umum PII Heru Dewanto: Sarjana Teknik Bukan Insinyur

Ketua Umum PII Heru Dewanto: Sarjana Teknik Bukan Insinyur

Jakarta (26/2/2021) – Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia (PII) Heru Dewanto mengungkapkan bahwa Sarjana Teknik lulusan perguruan tinggi belum tentu menjadi insinyur. Dalam Seminar Nasional Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Teknik Universitas Mecubuana, Jakarta, bertema “Memantapkan Mahasiswa Teknik dalam Pembangunan Nasional” yang digelar secara daring Jumat, 26 Febuari 2021, Ketua Umum PII Heru Dewanto menyebut, “Sarjana Teknik bukanlah Insinyur. Kecuali mereka melanjutkan pendidikan profesi dan lulus sebagai insinyur, yang kemudian diregister oleh Persatuan Insinyur Indonesia”.

Insinyur dalam definisi PII adalah seseorang yang dalam melaksanakan profesinya mempergunakan pengetahuan matematika dan pengetahuan alam yang diperoleh dari Pendidikan, pengalaman dan pelatihan untuk secara ekonomis mengubah dan mengembangkan suatu bahan, energi dan berbagai sumber daya yang berasal dari alam menjadi produk lain demi kepentingan kesejahteraan, kenyamanan, Kesehatan, dan keselamatan umat manusia.

Ketua Umum PII Heru Dewanto juga mengungkapkan, bahwa saat ini adalah Era Baru Keinsinyuran Indonesia, dengan mandat dari Undang-undang Nomer 11/ 2014 tentang Keinsinyuran, dimana insinyur harus tersertifikasi. “Sekarang ini ada 5 Rantai Nilai Keinsinyuran, yang difasilitasi oleh PII, di mana mahasiswa yang lulus fakultas teknik, belum tentu langsung insinyur. Tetapi mesti menumpuh pendidikan profesi insinyur, lalu mendapatkan serifikasi, terdaftar di PII dan selanjutnya secara berjenjang bisa sampai mendapatkan ASEAN Engineer, sehingga setara dengan insinyur dunia,” ungkap Heru Dewanto.

Dalam paparanya Ketua Umum PII juga mengemukakan fakta bahwa jumlah insinyur Indonesia masih kalah jauh dari Vietnam, Amerika dan Rusia.
Heru Dewanto menegaskan lulusan sarjana teknik di Indonesia memiliki tantangan yang lebih jika dibandingkan negara berkembang lainya, sehingga diperlukan insinyur-insinyur profesional.
“Insinyur Indonesia memiliki tantangan lebih besar dan memiliki tugas tambahan sebagai pemersatu bangsa,” kata Heru Dewanto.

Lebih jauh Ketua Umum PII menyayangkan kejadian beberapa waktu ini, gedung pemerintahan yang rusak akibat bencana gempa. Menurutnya, disinilah pentingnya insinyur berlisensi memiliki peran.
“Saya harap jangan sampai ada kantor gubenur atau pemerintahan lainya, rata dengan tanah. Saya juga usul, setiap kepala dinas haruslah seorang insinyur”

Sebagai penutup Heru Dewanto menegaskan kepada para mahasiswa, bahwa mahasiswa sebagai agen perubahan agar mengikuti Sertifikasi Kompetensi Insinyur supaya menjadi SDM unggul berstandar global.

Media centre PII